Motivating Springbeds and Towela’s discipline

Hal yg pengen gue ceritain kali ini adalah pengalaman gue pas Motivation Training di Wisma Atlet Kostrad, Cilodong.  Kegiatan yang gue lakukan dari tanggal 9 – 11 februari 2011 ini lumayan menyenangkan . Sebenernya pas penutupan gue pengen ngomong kesan pesan, tapi kemampuan gue untuk berbicara agak kurang, Alhasil begini lah gue… menulis. ( Hehe sedihnyaa)

OKE MULAI CERITANYA! 😀  Pada malam sebelum berangkat gue, diceritain sama temen gue tentang  ni acara, katanya, “Seru loh kata adek kelas yg pernah kesitu… Pas makan diprit-in jadinya suruh tiarap .“ Setelah ngedenger itu gw jadi ga sabar buat melaksanakan kegiatan MT itu. Sampe’lah saatnya  berangkat, beuh ternyata kita naek tronton militer… Seperti pengalaman gue naik tronton militer sebelumnya, supirnya itu sangat lah menguasai jalan, pengguna jalan yang lain tak berkutik karena jalurnya diambil Beuuuh. Hahaha akhirnya kita sampe lokasi, wah lingkungannya bersih banget dan ga ada sampah. Acara pertama itu pembukaan, wah dari awal acara kita udah di bentak-bentok. Dan kalau ada instruksi dari “abang-abang”-nya kita harus jawab “SIAP JELAS! (dengan nada lantang, kalo ada rekamannya gua upload-in deh , sayangnya engga hehehe).” Setelah acara pembukaan + bentak-bentak itu kami dibagi-in kamar, dan kamar gue diatas tepatnya dikamar L.

Acara setelah itu adalah makan siang. Wah ini nih yang seru, MAKAN SIANG! Wueleh aturannya gelo makan siang aja hahaha. Makan harus barengan mulainya – selesainya, harus ada siapgerak –siapgeraknya, berdoa(pastinya), ga boleh ngobrol (ini aturan terberat hehehe), duduk tegap, dan last but not least kita harus teriak “SELAMAT MAKAAAN!” (haha temen-temen cewek pada komentar kalau aturan terakhir ini sangat norak.) aturan tambahan makan kali ini itu –makanan harus habis dalam waktu 10 menit- (kedengerannya tidak mencekam tapi instrukturnya kayanya salah ngartiin menit, deh. 1 menit bagi dia itu 30 detik, gebleeeek.) tapi yang serunya lagi, gue ngambil makanannya banyaaaak(seperti biasa.) haha geblek banget itu, makan banyak dalam waktu  5 menit. Dan disaat berdoa gue berdoa, supaya gue diberi nafsu makan lebih agar makannya lebih cepet (do’a yang aneh haha but ”trust me it works!”)

“Akan ada harapan sekali lagi seperti dulu … “ (so7)

Yang menarik lagi setelah aturan makan disana itu sewaktu Bang Andy (Motivator trustco and Mario Teguh Wannabe) menggambarkan  kemajuan teknologi di masa depan. “Salam Super” . Di masa depan segalanya nampak mudah, semua perangkat berteknologi touch screen mulai dari computer, hand phone, radio, sampe-sampe gelas kopi juga. mantaap. Dia juga ngebawa bahan presentasinya berupa video penggambaran kemajuan teknologi masa depan itu. Timbulah pertanyaan

Kapan ya zaman sepraktis itu?

Apakah gue yang bikin itu?

Apakah teknologi itu tersebar sampai Indonesia ? (soalnya video bule)

Apakah biayanya murah ?

Apakah setelah zaman kayak begitu orang-orang jadi terlena dan jadi pada males gerak terus gendut-gendut ? (kayak di pelem Wall-E)

Timbulah semangat yang sangat besar untuk ngejawab iya pertanyaan kedua dan ketiga. Cihuuii. Ada lagi nih hal yg menarik dari Bang Andy, dia itu seorang movie freaks dan manga freaks. Haha sempet dia nerangin materi ttg hal-hal yang mendorong kita sukses, dia nyebutin kata-kata  Akatsuki dan Orochimaru (What the … ?). Dan para siswa yang ngerti (termasuk gue), ngakak. Hahaha

Ada lagi nih hal yang menarik pas MT di Cilodong kali ini, mungkin elo ilfil, mungkin lo bilang gue norak, dan mungkin lo bakal bilang ke gue “WOI INGET UMUR WOI!”, sewaktu MT kali ini ada benda yang bener-bener bikin gue seneng banget di kamar (baca : barrack), nama benda itu adalah gabungan dari dua kata tapi penulisannya digabung,  kalo lompat diatas ini lo bakal melambung tinggi pyuuung, yap bener benda ini adalah trampoline Springbed. Haha mungkin konyol, tapi Kalo Springbed ditumpuk menjadi lima, mungkin bisa dialihfungsikan menjadi trampoline. Dengan springbeds (jamak) ini semua penat setelah dibentak oleh instruktur terasa bersahabat sambil melompat-lompat bersama gue. Disini juga temen gue yang bernama arip menemukan bakat terpendamnya. Berat bandannya yg emang lumayan baik itu sangat memberi semangat untuk para springbeds untuk mendorong si arip ke atas (apa bae dah?) ya mungkin agak impossible untuk salto di lima kasur ukuran 1×2 berbahankan pegas yang disusun secara parallel. But “Impossible is nothing” (one of big sport label). Mungkin emang bakat atau dia dibolehin sama emaknya di rumah buat lompat di atas kasur, si Arip bisa melakukan salto ke depan dilanjutkan dengan langsung berdiri dan lompat-lompat lagi. Wetsah! Udah kayak Wiro Sableng itu anak! (Applause dong buat Arip.)

“Nak! Kamu jangan suka lompat-lompat di kasur! Belinya mahal” (emak)

Sebelum gue ngantuk dan memejamkan mata gue juga punya aktivitas yang seru di malam hari saat yang lain udah pada tidur, ituloh drama hewan-hewan yang cuma modal tangan, dan senter. Gue, ijal, guruh, dan rian biasa manggil permainan ini dengan nama “kambing.”

——————————————————————————————————————————————

Q : Loh ko namanya kambing?

A : ah ngapain lo muncul lagi. Hus2!

Q : Iya deh kan gue cuma nanya T,T

A : Eits, bercanda-bercanda apaan sih lo banci apa gitu aja ngambek, wekekek. Gue manggil ini maenan “kambing” itu karena drama yg gue bikin cuma kambing makan rumput doang.

Q : Loh! kan elo rame! Ga bisa lebih meriah lagi apa ?

A : Iye terang aja orang rumputnya banyak, belom lagi ada yg megangin hape (baca : camcorder), hape 2 (baca : soundsystem), ama senter (baca : lighting) .

—————————————————————————————————————————-

Hal-hal lainnya yang seru banyak, tapi ntar lo bosen juga kalo gue ceritain semuanya hehehe. Eh iya ada tuh satu lagi pas outbound kite disuruh berenang + nyelem  di kolem bebek, yang katanya bisa bikin kulit budukan hahaha gokiil!. Udah gitu ada lagi temen gue amad (Kera Sakti Wannabe) yang pada awalnya lucu-lucuan keseleo dan cedera. Eits, bukannya gue seneng ngeliat orang cedera, tapi ini orang sebelum jatoh berasa jadi kera sakti sambil gelantugan di jarring-jaring terus bergaya khasnya (kelima jari dirapatkan, lalu diposisikan seperti hormat, tetapi diatas kedua alis kebayanglaaah) +  ucapannya “Wuhu!” 5 detik setelah itu dia kepelinteng di jaring dan jatoh nahloh orang-orang pada bingung + geli abis ngeliat dia terkujur tidak kaku diatas tanah. Hahaha amad-amad.

Oiya ada lagi nih kata-kata yang sangat inspiring (patut diquote-in) dari pengalaman gue semasa MT ini. Kedua kata-kata ini sekaligus menutup perjumpaan kita di blog ini. Tak lupa maka tak sayang (loh?!), playlist gue masih Sheila on 7, dengan lagu favorit “Pemenang.” Sayonara…

“Kalian itu sudah dewasa, dek! Ga perlu di bentak-bentak lagi!” (Towela the instructor)

Dan

“Orang yang paling menikmati hidup ini adalah orang yang paling sadar” (Mr. Agung)

Advertisements

0 Responses to “Motivating Springbeds and Towela’s discipline”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Make yourself at home… at (bracket)&and&”quote”

Blog ini berisi urek-urekan gue yang mungkin membuat kalian bingung. disisipi kata-kata yang mungkin inspiring bagi gue dan hopefully kalian yang membaca juga ikut inspired.

Date of Post

February 2011
M T W T F S S
     
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28  

Categories


%d bloggers like this: